Posts Tagged ‘reporter

03
Nov
10

Meneropong Liputan Bencana

Tulisan ini adalah pandangan subyektif saya pribadi saat menonton pemberitaan mengenai bencana di televisi. Performance sejumlah reporter dalam memberikan laporan bencana, khususnya bencana letusan Gunung Merapi, seharusnya bisa lebih dimaksimalkan. Apakah mungkin reporter-reporter yang diturunkan untuk meliput bencana adalah reporter yunior? Ada beberapa hal yang seharusnya segera dievaluasi dan bisa di jadikan contoh bagi jurnalis radio agar hal yang sama tidak terulang.

1. Tidak runtut dalam menyampaikan laporan
Laporan yang dituturkan tidak rapi atau kadang penuturan berulang-ulang menyampaikan sesuatu yang sudah disampaikan dalam 2 – 3 kalimat sebelumnya. Penuturan semakin berantakan saat reporter harus menyampaikan laporan disaat yang bersangkutan mengalami kepanikan. Hal ini seharusnya bisa dihindari jika reporter mau meluangkan waktu beberapa saat sebelum waktu siaran langsung yang sudah disepakati bersama untuk Lanjutkan membaca ‘Meneropong Liputan Bencana’

12
Jul
10

No News is a News

Di saat terjadi peristiwa besar yang terjadi seketika dan di luar dugaan, seperti penangkapan teroris atau kecelakaan kereta api beberapa waktu lalu, media radio tidak ketinggalan mengirimkan tim peliputan untuk memberikan laporan mengenai apa yang terjadi di lapangan.
Dalam keadaan genting seperti ini diperlukan kesiapan dari para reporter – khususnya reporter di daerah di mana peristiwa tersebut terjadi. Untuk peristiwa sejenis ini, bagi saya kecepatan dan kesigapan adalah hal yang tidak bisa di tawar. Sangat disayangkan jika saat mendapat order tentang sebuah peristiwa yang perlu segera diliput, koordinator liputan kesulitan mencari reporter untuk berangkat. Lanjutkan membaca ‘No News is a News’
12
Agu
09

Media teror

Sejak terjadi ledakan bom di hotel JW Marriott dan Ritz Carlton Jakarta, 17 Juli 2009, media menjejali kita dengan berbagai berita mengenai teror ini. Hingga akhir pekan 08 Agustus 2009 lalu, beberapa stasiun televisi membombardir kita dengan menyiarkan secara langsung selama hampir 20 jam drama penyergapan safe house mereka yang diduga menjadi penyebar teror di negeri ini.

Melihat hal ini, saya sepakat dan salut akan kecepatan televisi dalam menyajikan informasi. Namun yang menjadi pemikiran saya, apakah hal ini diperlukan? Sebuah langkah strategis yang sedang dilakukan oleh pihak kepolisian, yang seharusnya dirahasiakan demi keberhasilan operasi tersebut, justru dijadikan konsumsi publik dalam bentuk siaran langsung. Apakah benar akan membawa manfaat bagi masyarakat? Atau, jangan-jangan pemberitaan ini hanya sekedar terpicu oleh pemikiran emosional untuk menghadirkan informasi secepat mungkin. Jika demikian, bagaimana dengan akurasi berita yang disajikan? Tidak heran jika KPI dan Polri sampai meminta agar televisi tidak mendramatisir berita yang disajikan.

Banyak hal yang bisa dipetik dari contoh kasus siaran langsung ini untuk kita terapkan di radio, agar jika diperlukan untuk menyiarkan secara langsung sebuah peristiwa besar yang tidak direncanakan sebelumnya, kita bisa menyajikannya dalam kemasan yang lebih tertata dengan isi yang bermanfaat bagi pendengar.

Lanjutkan membaca ‘Media teror’

04
Agu
09

Gridiron

“On the Gridiron, we do it my way, not your way.” – Sean Potter

*) gridiron = teralis besi, kisi-kisi

Orang radio, baik penyiar maupun jurnalis, kadang sering digambarkan sebagai seniman yang bekerja mengandalkan mood. Ada yang bilang mereka suka bandel dengan caranya sendiri, sehingga bagi yang tidak bisa memahami akan menjadi masalah tersendiri.

Dari pengalaman, seringkali saya menjumpai tidak sedikit program director, news editor, manager siaran atau bahkan seorang station manager kehabisan akal dalam menghadapi crew dan staff yang bandel. Jika si bandel tidak berprestasi, biasanya kita mengambil cara mudah yaitu mencoret namanya dari keanggotaan team kerja, dan melemparkan permasalahan kepada bagian HRD yang kita vonis tidak beres dalam proses recruitment.

Lanjutkan membaca ‘Gridiron’

03
Mar
09

News Digging

Di lapangan, seorang reporter yang kurang persiapan akan bingung dan bahkan tidak mengetahui apa yang harus dilakukan. Untuk menghindari hal ini, maka seorang reporter sangat dianjurkan untuk melakukan persiapan sebelum terjun ke lapangan. Salah satu persiapan yang perlu dilakukan adalah melalui “penggalian berita”.

Ada beberapa sarana yang bisa digunakan untuk menggali berita lebih dalam:

Lanjutkan membaca ‘News Digging’

07
Jan
09

Ditolak Narasumber

Sebagian dari kita tentu sudah pernah mengalami bagaimana rasanya ditolak. Bisa jadi respon dari kita adalah kecewa, putus semangat, jengkel dan berbagai perasaan negatif lainnya. Tidak hanya dalam kehidupan sehari-hari, penolakan juga sering kita alami pada saat kita menghadapi sumber berita.

Saat ditugaskan untuk meliput peristiwa penting atau mewawancarai narasumber kunci, reporter kita ternyata kembali dengan tangan kosong karena narasumber yang menjadi target menolak untuk diwawancara. Seperti kita ketahui, bahwa narasumber memiliki hak untuk diam, tidak menjawab, dan menolak diwawancara. Apa yang harus kita lakukan jika kita tidak mendapatkan statement sementara deadline semakin mengejar kita? Apakah kita harus memilih tidak menyiarkan berita ini?

Lanjutkan membaca ‘Ditolak Narasumber’

04
Des
08

Ulah Andri, hentikan siaran tiga stasiun radio

dilaporkan oleh: Ariyanto – praktisi radio di Solo

Saat berada di bis menuju Solo, saya ditelpon rekan kantor, katanya ada orang mau bunuh diri di daerah Radio JPI. Kata rekan saya itu, informasi tersebut berasal dari Layanan SMS pendengar.

Karena, semua reporter tengah berada di pos masing – masing, saya kemudian datang ke lokasi kejadian yang tak jauh dari Terminal Tironadi. Sesampai di terminal segera saja, saya menuju kawasan Mangkubumen. Dan, benar ratusan orang berkerumun di sekitar stasiun radio. Dari kejauhan tampak seorang lelaki nangkring di pemancar radio. Uhh..Negeri…

Dari seorang karyawan di Radio JPI, lelaki itu diketahui bernama Andri, katanya warga Sumber. Andri datang ke studio di Mangkubumen Kulon, Solo itu sekitar pukul 08.00 dengan mengendarai sepeda onthel. Dia langsung memanjat tower pamancar setinggi 60-an meter. Bagi saya yang nonton dari bawah tower sungguh miris. Ini karena Andri duduk-duduk di bagian bordes setinggi 50 meter dari permukaan tanah. Kabarnya, Andri mengalami depresi karena ibunya sakit, sedangkan dia saat ini menganggur.

Akibat ulah Andri, siaran RADIO JPI terhenti. Tidak hanya itu, radio lain seperti PAS FM dan SAS FM juga tidak dapat siaran, karena radio – radio itu dilink di tower Radio JPI.

catatan admin: Andri tidak bisa diselamatkan meskipun 10 anggota tim SAR berusaha merayunya. Bahkan ibunya pun sudah didatangkan namun tidak bisa menolong banyak. 3 Desember 2008 pukul 00.00 Ardi melompat dari atas tower setelah lebih dari 16 jam bertahan.

Berita terkait: lelaki depresi ; andri masih bertahan

sumber foto: detiknews




B r o a d c a s t o l o g y

JANGAN ASAL COPY - PASTE



Berbagai karya di blog, boleh-boleh saja dikutip atau dimanfaatkan untuk berbagai keperluan lainnya. Biasakan untuk meminta ijin kepada pemiliknya, atau paling tidak menyebutkan sumbernya: RadioClinic dot com. Terimakasih.

The copyright of the articles in this blog is owned by Alex Santosa. Permission to republish in print or online must be granted by the author in writing.

Creative Commons License
Hak cipta blog ini dilindungi oleh Creative Commons Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 3.0 United States License.

B e z o e k e r s


tracker

S t a t

  • 549,395 hits

R a d i o p i n i

A r c h i v e s