29
Okt
08

PRIVATE ANNOUNCER

ditulis oleh: Huria Ulfa

Saya ingin manambahkan sedikit ilustrasi saat penyiar melakukan tugasnya. Dalam beberapa tulisan, saya setuju dengan cara penyampaian informasi oleh seorang penyiar secara one by one kepada pendengar. Artinya bahwa penyiar memvisualisasikan dirinya sedang berbicara kepada seorang pendengar atau sekelompok kecil pendengar, bukan kepada banyak pendengar saat berbicara atau menyampaikan informasi kepada pendengar. Hal ini bertujuan untuk menyentuh pendengar secara personal, dan bila ini divisualisasikan, bagi pendengar akan terasa bahwa penyiar sedang berbicara kepada diri pendengar. Dan pendengar pun akan merasa sedang diajak berbicara secara pribadi. Bagi seorang yang sudah menjadi penyiar, hal ini akan mudah dibayangkan.

Sentuhan pribadi bagi pendengar akan terasa nyaman, bila diperlakukan secara private, dan akhirnya dapat mensugesti pendengar dengan apa yang disampaikan seorang penyiar. Salah satu caranya adalah mengenal dan memahami target audience. Siapa yang diajak berbicara, dan apa yang sedang dibicarakan. Pemilihan kalimat untuk bertutur kata dalam penyampaian informasi secara personal juga dibutuhkan sense sendiri oleh penyiar. Dalam hal ini secara luas, bahwa perbaikan dari dalam diri penyiar ( akhlak, emosi, dan kepandaian mengolah kalimat ) sangat ditonjolkan. Bagaimana seorang penyiar akan bertutur kata yang baik, jika dalam diri penyiar tidak dapat diandalkan. Atau ke “actor” an seorang penyiar sangat diperlukan, untuk memperlakukan pendengar secara private, dan diharapkan dapat mensugesti pendengar.

Hal ini juga bermanfaat bagi seorang penyiar yang baru mengalami masa siaran. Biasanya akan grogi, karena dirinya membayangkan akan berbicara dengan banyak orang. Akan lebih mudah bila penyiar membayangkan dirinya sedang berbicara dengan seorang teman dekat yang sudah dikenalnya, tentunya dengan cara bertutur kata yang baik dan sesuai dengan rule perusahaan (bahasa siar, tempo/speed, dll).

Radio adalah produsen, dimana pendengar adalah konsumen. Seorang konsumen akan merasa nyaman bila diberikan service yang terbaik. Banyaknya competitor dalam dunia bisnis, dengan persaingan harga dan penawaran barang atau jasa yang inovatif, membuat konsumen pun pandai memilih produsennya. Dan jatuhnya pilihan konsumen salah satunya adalah service yang memuaskan. Pendengar akan memilih penyiar yang mampu memperlakukannya secara private. Mengerti dan memahami apa yang diinginkan, pun saat kita bertutur kata….

Iklan

11 Responses to “PRIVATE ANNOUNCER”


  1. Oktober 30, 2008 pukul 7:52 am

    Setujuu… Dan Good announcer kudu di dukung juga dengan air personality yg baik. Met siaraaan…

  2. Oktober 30, 2008 pukul 10:57 am

    singkat saja: TALK TO BE A FRIEND.

  3. 3 JaF
    November 3, 2008 pukul 4:24 pm

    Ah.. Komentarnya Sarah pas banget! Air Personality! Itu yang masih jarang ditemui. Kebanyakan lebih suka memaksakan diri atau parahnya meniru..

    Selamat siaran juga 🙂

  4. 4 wawing FDR 09
    Desember 12, 2008 pukul 2:05 pm

    segala sesuatu dimulai dengan meniru (yang baik ataupun yang buruk), sama seperti di saat kita kecil dulu….iya kan?!

    bagaimana bisa mendapatkan / menghapalkan / dan menggunakan vocabulary kata2 yang ada di dalam kepala untuk siaran memerlukan 1 hal, JAM TERBANG, tapi tentunya didukung oleh banyak items…
    -kemampuan individu
    -pengembangan diri
    -berani salah dan bisa memperbaiki
    -mengakui kesalahan diri sendiri
    -dst / dll / dsb / etc.

    meniru boleh, tapi setelah itu anda harus dapat menemukan “diri” anda sendiri untuk siaran, karena image diri anda-lah yang membedakan anda dengan individu lain di bumi ini…
    jangan pernah puas dengan pujian…
    belajarlah dari cacian dan masukan dari pendengar2 anda!!!!

  5. Desember 17, 2008 pukul 12:46 pm

    Yup!!!….banyak bgt penyiar yang tidak “touching” kepada para pendengarnya. cara bicara yang natural…, justru lebih di sukai pendengar dari pada cara bicara dan intonasi yang di buat2 (enak di denger dirinya sendiri..belum tentu oleh pendengar]. selain itu, banyak penyiar yang suka pake istilah2 asing denganpelafalan yang salah..(kalo di dengerin ama ChinCha LowRRRaaa…, pasti malu2in..hiihihihiiy…)

    lebih baik coba dengerin rekaman siarannya sendiri, lalu minta tanggepan dari station manager ato’ PD nya…tentunya pleuuusss..ama team program, dsb…udah gitu bikin survey ttg penyiar2 radio nya….

    udah ya, booooo……….yuuuikz mareeeeee

  6. 7 aries
    Januari 1, 2010 pukul 3:05 pm

    ya……saya setuju karena kalau penyiar tidak mempunyai jiwa kebersamaan bakalan tidak hargai oleh pendeengar……….

    kalau dari saya sich penyiar harus mempunyai banyak skill……,performance yang kuat…….,tidak sombong………,,,and belive with his or her self….

    okkkkk,,,,,thanks that is my opinion to all announcer in indonesia……..

    so saya siaran duluya ……………..

  7. 8 UNk'Z - MPR
    Januari 6, 2010 pukul 12:54 pm

    setuju…..pokoknya “You and Me” lah……. ditambah penyiar jg harus memahami karakter acara yg dibawakannya, biar ga “nggladrah” kalo orang jawa bilang…… (mungkin padanan kata yg pas ngaco dan kebablasan omong)…

  8. 9 andud vandi
    April 27, 2010 pukul 11:45 pm

    Great…Belajar dalam bekerja,,,cari pengalaman sendiri..sewaktu masih bayi kita hanya bisa bernafas saja..jadi orang seperti sekarang kan karena pengalaman…

  9. 10 darmawan
    Juni 21, 2011 pukul 10:45 pm

    nama gua darmawan gua dah lama training tuk jadi penyiar tapi gk lus2 uga ,
    da yang bilng ne yang salah da yang bilnag itu yang slah..jadi@ gua binngung yang mna yang betul nee.
    dari aceh mhom solusi@ makasihhh,,,

  10. 11 Mr Sisid
    Maret 28, 2013 pukul 10:36 am

    Today is my the first day on air on Bromo FM 92.3 MHz Kraksaan city Probolinggo East Java.
    Thanks a million friends your advice. May I hope success today.. amien.
    I will broadcast new program on that station. That is English program for listener Bromo FM.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


B r o a d c a s t o l o g y

JANGAN ASAL COPY - PASTE



Berbagai karya di blog, boleh-boleh saja dikutip atau dimanfaatkan untuk berbagai keperluan lainnya. Biasakan untuk meminta ijin kepada pemiliknya, atau paling tidak menyebutkan sumbernya: RadioClinic dot com. Terimakasih.

The copyright of the articles in this blog is owned by Alex Santosa. Permission to republish in print or online must be granted by the author in writing.

Creative Commons License
Hak cipta blog ini dilindungi oleh Creative Commons Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 3.0 United States License.

B e z o e k e r s


tracker

S t a t

  • 555,670 hits

R a d i o p i n i

A r c h i v e s


%d blogger menyukai ini: