10
Sep
08

Liputan Lebaran Radio Jaringan

Ditulis oleh: Ariyanto – broadcaster sebuah radio di Solo

Di setiap lebaran sejumlah radio jaringan akan mempunyai kerja besar dengan menyelenggarakan peliputan arus mudik dan arus balik. Bahkan, sebuah radio berjejaring besar menyebut program ini akan direlay oleh sekian puluh radio dan didukung oleh sekian ratus reporter. Dahsat memang. Jutaan pemudik akan memperoleh informasi mengenai kondisi terkini jalur yang akan mereka lalui. Mereka akan akan dipandu melalui radio mitra yang di sepanjang jalur mudik [ada yang memulai dari Lampung hingga Denpasar].

Untuk menyelenggarakan program ini radio mitra di daerah secara langsung harus menyediakan ‘space’ untuk merelay siaran tersebut. Tidak hanya itu, radio mitra ini juga dilibatkan dengan melibatkan kru atau reporter untuk melaporkan kondisi di daerahnya. Keterlibatan stasiun – stasiun radio mitra dalam program semacam ini juga akan membuat lebih dikenal karena logo dan nama mereka akan dicantumkan dalam booklet yang diberikan kepada pemudik. Selain itu, nama mereka secara berkala juga disebut di saat siaran relay berlangsung.

Begitulah program ini, memang menjadi agenda tahunan yang membutuhkan tenaga ekstra. Ini tak lain karena biasanya program semacam ini berlangsung dari dinihari ke dinihari atau 24 jam. Jadi, pada waktu – waktu tertentu pemudik dapat senantiasa memproleh informasi setiap saat mulai dari kondisi jalan yang akan mereka lalui. Program ini juga didukung dengan layanan 24 jam untuk menginformasikan mengenai SPBU, rumah sakit, bengkel, hingga rumah makan yang terdekat. Selain itu, radio penyelenggara juga menyebar brosur yang berisi beragam informasi layanan termasuk stasiun radio yang menyiarkan program mereka.

Informasi ini diharapkan dapat membantu pemudik untuk menemukan gelombang frekuensi stasiun radio yang terdekat untuk memantau informasi mudik yang dipancarulangkan radio mitra di daerah. Dengan demikian, para pemudik dapat selalu memantau perkembangan informasi terkini hingga kampung halaman atau sebaliknya. Kondisi semacam ini, mengharuskan stasiun penyelenggara relay untuk mencari radio mitra yang sedapat mungkin satu format atau paling tidak mendekati format siaran mereka. Ini untuk menjaga agar para pemudik dapat terus memantau siaran mereka. Bisa dibayangkan jika si penyelenggara biasa memutar adult contemporary lalu bermitra dengan stasiun radio dangdut – misalnya. Para pemudik yang terbiasa mendengar siaran mereka di Jakarta, di perjalanan mudik kemudian mencari gelombang stasiun radio mitra, akan kecewa jika stasiun radio mendengar sesuatu yang kurang biasa. Dari pada tak nyaman – bisa jadi — lebih baik pindah gelombang.

Ini baru soal format musik. Program ini juga melahirkan reporter dadakan, sebab tidak semua radio mitra di daerah mempunyai reporter sebagaimana dimiliki oleh stasiun radio yang terbiasa dengan liputan atau reportase. Jika demikian, akan lain pula penyampaiannya atau yang terbiasa reportase dan yang kurang terbiasa menyampaikan laporan. Dengan kata lain, untuk mempertahankan pemudik agar tetap bertahan di satu program yang disiarkan banyak radio bukan perkara mudah. Namun, hal ini bukan tidak mungkin dilakukan dengan pendekatan solusi.

Pertama, peliputan ini akan lebih optimal jika radio partner di daerah yang mempunyai format – paling tidak untuk musik yang sejenis, atau jika penyelenggara relay radio berita yang tidak memutar musik dapat memutar lagu yang digemari target audience mereka. Bermitra dengan stasiun radio yang mempunyai program berita akan lebih baik, karena memiliki reporter yang dapat mendukung penuh program ini. Kedua, bermitra dengan stasiun radio yang berkerja di jalur FM akan lebih memudahkan mendengar selalu memantau perkembangan informasi di jalur mudik . Bekerja sama dengan radio di luar jalur FM akan menyulitkan pendengar [pemudik], karena mereka harus mengubah gelombang dan mencari gelombang, disamping kualitas suara yang kurang mendukung. Ketiga, program pendukung seperti layanan informasi dan penyebaran booklet program ke pemudik harus lebih masive – hingga pemudik merasa dimudahkan.

Sementara itu bagi stasiun radio mitra juga perlu mempertimbangkan sejumlah hal jika berkeinginan terlibat dalam sindikasi program semacam ini. Ini antara lain dikarenakan stasiun radio mitra di daerah juga tidak semua siaran 24 jam. Padahal, program ini mengharuskan mereka menambah jam siaran. Belum lagi dari sisi marketing dan program. Tak dapat dihindari pemasukan dari program ini akan dihadapkan pada berapa lama program tersebut akan menghabiskan slot iklan setiap jamnya. Selain itu, perlu pula penyesuaian program yang sudah ada harus dengan hadirnya program tahunan ini.

Iklan

3 Responses to “Liputan Lebaran Radio Jaringan”


  1. 1 JaF
    September 14, 2008 pukul 6:59 pm

    Waduh.. ribet jeh mas.. Mudah2an ‘sepadan’ dengan kerja kerasanya.. 🙂

    Saya tuh malah dari dulu tertarik bikin program mudik yang ngikutin perjalanan mudik beberapa keluarga atau individu yang berbeda2 dari Jakarta. Dikasih handphone, dilatih sedikit untuk laporan sewajarnya (jangan berlebihan), terus setiap masuk sebuah kota mereka mampir di radio jaringan.

    Human interestnya dapet, laporan mudiknya juga dapet.. 🙂

    Malah jadi kayak Amazing Race gitu mas. hehehe

    ide yang segar mas! jadi ingat program lebaran pasfm – rsi tahun lalu, yang ternyata pertama dan terakhir. kita berhasil menghubungkan pendengar rsi yang tidak bisa pulang kampung dengan keluarganya di indonesia…

  2. 2 ary
    September 15, 2008 pukul 6:45 pm

    betul juga mas rane, emang liputan mudik perlu pembaruan. hal – hal yang human interest kurang disentuh. kebanyakan pada seneng straight news.

  3. 3 JaF
    September 16, 2008 pukul 10:29 pm

    Iya mas.. Seru juga waktu itu nyari nara sumbernya..

    Mas Ary: ayo atuh di bikin di radionya 🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


B r o a d c a s t o l o g y

JANGAN ASAL COPY - PASTE



Berbagai karya di blog, boleh-boleh saja dikutip atau dimanfaatkan untuk berbagai keperluan lainnya. Biasakan untuk meminta ijin kepada pemiliknya, atau paling tidak menyebutkan sumbernya: RadioClinic dot com. Terimakasih.

The copyright of the articles in this blog is owned by Alex Santosa. Permission to republish in print or online must be granted by the author in writing.

Creative Commons License
Hak cipta blog ini dilindungi oleh Creative Commons Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 3.0 United States License.

B e z o e k e r s


tracker

S t a t

  • 552,371 hits

R a d i o p i n i

A r c h i v e s


%d blogger menyukai ini: