04
Sep
08

Radio AM, kemana kau pergi?

Beberapa waktu yang lalu satu radio siaran internasional, Radio Singapura International (RSI), terpaksa menghentikan siaran dengan alasan penggunaan gelombang pendek / short wave (SW) dinilai sudah tidak effektif lagi.

RSI bukanlah radio gelombang SW pertama yang turun dari udara. Mengutip tulisan di suarane.org, sebelumnya tercatat Swiss International Radio, Slovak Radio, Finnish Public Broadcasting di Finlandia, serta Deutsche Welle yang menutup siaran Bahasa Jermannya untuk Amerika dan Kanada. Bahkan BBC pun sudah perlahan mematikan beberapa siaran internasionalnya, seperti Siaran Bahasa Melayu, disusul transmisi mereka ke Amerika Utara dan kabarnya perlahan akan mematikan pemancar untuk wilayah Eropa.

Tidak hanya gelombang SW. Tanpa disadari perkembangan tekhnologi juga mulai “menggerus” keberadaan radio AM di Indonesia. Di tahun 80 an hingga awal 90 an, masih banyak radio yang beroperasi dengan menggunakan gelombang AM, terutama di daerah. Sekarang jika mencoba scanning gelombang AM di radio, kita akan menemukan banyak frekwensi yang tidak berpenghuni. Sangat berbeda dengan kepadatan frekwensi pada gelombang FM. Saat ini mungkin hanya tersisa sekitar 100 hingga 200 radio AM di Indonesia. Padahal di Amerika, yang notabene perkembangan tekhnologi kepenyiarannya lebih maju dari Indonesia, hingga Agustus 2007 tercatat 4779 radio AM dan 9159 radio FM(data Federal Communications Commision).

Di Indonesia sebagian besar radio meninggalkan gelombang AM dan hijrah ke gelombang FM yang mampu menghasilkan kualitas audio yang lebih bagus. Kondisi ini didukung oleh faktor komersial, dimana pemasang iklan cenderung lebih suka memasang iklan di radio FM. Harga iklan di radio FM yang jauh lebih mahal ketimbang radio AM tidak menjadi masalah, karena radio FM memang lebih banyak diminati oleh pendengar.

Karena tidak dilirik oleh pendengar dan pengiklan, kondisi radio swasta yang beroperasi di gelombang AM untuk saat ini bisa dikatakan hidup segan mati tak mau. Meskipun berupaya menciptakan acara sekreatif mungkin, tetap saja mereka akan menghadapi kesulitan dalam menjaring penghasilan. Untuk pindah ke gelombang FM, saat ini kondisinya sudah sulit, dimana kepadatan okupansi gelombang FM membuat pemerintah tidak gampang mengeluarkan ijin hijrah.

Jika kondisi ini terus terjadi, tidak menutup kemungkinan radio AM yang hidupnya hanya mengandalkan iklan akan mengalami nasib seperti radio SW. Hilang tanpa kesan dan tanpa ada yang merasa kehilangan.

Iklan

28 Responses to “Radio AM, kemana kau pergi?”


  1. September 4, 2008 pukul 9:09 am

    tapi radio dangdut masih banyak pakai gelombang AM, apa ijinnya enggak sama antara pakai AM dan FM?

    ijinnya berbeda mas. jadi kalau radio AM mau menjadi radio FM, mereka harus mengurus ijin pindah gelombang. yang dihadapi banyak radio AM saat ini adalah kesulitan mencari iklan, karena pemasang iklan lebih memilih beriklan di radio FM

  2. 2 Gustavo
    September 7, 2008 pukul 9:06 am

    Mungkin ini berkaitan dengan pesatnya perkembangan teknologi yg lebih praktis dalam beberapa hal. Secara teknis saya tidak tahu soal perakitan dan pemeliharaan alat radio siaran, meskipun saya inisiator dari sebuah Radio Komunitas di Kabupaten Parigi Moutong Propinsi Sulawesi Tengah.

    Berdasar pada beberapa kesaksian teman-teman yang pernah merakit AM, FM relatif lebih mudah mencari komponennya sehingga agak praktis membangunnya. Demikian pula pengoperasian dan perawatannya. Dari pengalam saya, FM banyak peminatnya, karena para pendengar/pemirsa umumnya ingin agar lebih bisa menikmati suara yg dihasilkannya, berbeda ketika saya bekerja di komersial yang AM tahun 1991 saat belum ada stasiun FM (pada akhirnya juga teman saya, pemilik radio, ‘banting stir juga’ ke FM).

    Saat saya ambil inisiatif dirikan FM untuk komunitas petani, pemirsa pindah ke radio kami. Ya, alasan mereka sederhana saja, menikmati suara. Kelebihan AM dapat melompat rintangan yg menghalang, gunung misalnya (lagi-lagi menurut teman saya yang memasang alat radio kami) di daratan Teluk Tomini.

    Radio, khususnya yg berorientasi mencari keuntungan, dalam hal ini komersil, tentu saja musti menjaga konstituen/pendengar. Saya pun ketika inisiasi radio komunitas tak lepas dari pilihan seperti itu, dimana kaum tani tak hanya mendengar berita dan berita atau sepanjang hari konten siaran serius. Meskipun hanya radio komunitas, kami sadari akan hal itu, perlu menyuguhkan muatan yang memungkinkan konstituen terus mendengar walau sambil bekerja dan menikmati sajian siaran yg serius karena kualitas suara dan isinya baik untuk mereka, membumi karena lokalitasnya.

    Yang sulit atau lemahnya radio komunitas, umumnya, dikarenakan skill dan tenaga yang terbatas, khususnya berkaitan teknisi serta pembiayaan.

    Adakah dari kawan yg bisa berbagi?

    Salam (Gustavo)
    gustavo@gmail.com

    Mas Gustavo di Parigi ya? Wah dekat dengan Palu dong. Di Palu kami ada radio di sana: BEST FM

  3. September 7, 2008 pukul 7:55 pm

    di indonesia, radio am pergi karena tergilas teknologi. orang lebih suka dengerin radio fm.

    setuju

  4. Oktober 24, 2008 pukul 8:43 am

    radio sekarang banyak yang ngawur…. ijin blm ada dah pada siaran//pdhal dulu aja mau dirikan radio prosesnya lama dan gak brani langsung on air (tertib bossss walau pemberitaannya di kebiri)//selain itu program serta kualitas penyiarnya juga dipersiapkan dengan matang//gak kayak sekarang /asal bisa rakit fm dah brani bikin radio…saya jadi enek kalo dengerin radio yang kayak gitu

  5. Januari 15, 2009 pukul 6:35 am

    Kami insya Allah sedang merintis radio pemancar bernama radio muslim Yogyakarta di station AM, Alhamdulillah sekarang baru hadir online melalui internet dengan keterbatasan kami, Mohon saran dan kritik-nya buat mas2 yang memiliki pengetahuan soal broadcast..dan soal perijinan sebagaimana yg di sampaikan Pak dhimas karena lama proses mendirikan radio pemancar sehingga kami belum berani mengudara lewat AM karena belum punya ijin. Benar begitu mas?kami juga masih belajar mematangkan program acara di radio muslim..terima kasih semoga bermanfaat, kami tunggu saran dan kritiknya.

  6. 6 mbah suto
    Oktober 26, 2009 pukul 4:17 pm

    Tidak ada rotan akar pun jadi, itulah prinsip kami ketika kami nekad mendirikan radio Konco Tani berjalur AM di Jogja akhir 2003 lalu. Saat itu jumlah stasiun radio komersil di Jogja ada 50-an, semua di jalur FM, hanya radio “Arma Sebelas” AM yang saat itu masih setia menghuni jalur AM dan RRI Yogyakarta. Untuk bisa eksis kami memilih segmen yang sekiranya cocok untuk “kelas” dan kualitas AM, meskipun kami menggunakan teknologi AM terbaru, sistem PDM yang mampu menghasilkan suaran yg cukup jernih (75% kualitas suara gelombang FM). Akhirnya kami memutuskan membidik segmen “orang tua” dengan sajian full Jawa, siaran menggunakan 100% bahasa Jawa, mengangkat wayang kulit, kethoprak, campursari dan seni Jawa lainnya. Hasilnya? LUAR BIASA. Dalam satu tahun kami bisa menembus 10 besar peringkat radio Jogja berdasarkan survei AC Neillsen. Dan sampai sekarang kami masih sanggup hidup dengan “nyaman” dan iklan berdatangan.

    • 7 reno wardoyo
      Februari 15, 2015 pukul 3:27 pm

      mbah …nywun priksa PDM niku napa ta mbah…lan alamatipun ARMA SEBELAS niku wonten pundi ? menawi kepareng kula nderek sinau ….lan prekawis ijin AM punapa benten kaliyan FM kula nyuwun keterangan ? ( saking kula Email: reno_wardoyo@yahoo.com ) maturnuwun

  7. Desember 31, 2009 pukul 6:26 pm

    Dulu sekitar 1990 hingga awal 2000-an di Jakarta, Tangerang dan Lampung, banyak siaran radio SW, terutama di gelombang SW 1.
    Diantaranya Radio Ron di daerah Gondrong, Cipondoh, Tangerang yang siarannya bagus banget diterima di Lampung, termasuk Radio Suara Mitra, Rama Radio, Radio Am-Go Station, Radio Orisa di Lampung, dsb.

    Sekarang masih siaran nggak sich ? Jarang monitor lagi.

  8. Desember 31, 2009 pukul 6:36 pm

    Jingle Radio SW :

    RADIO RON – Jl.Gondrong No.1 Cipondoh, Tangerang (dulu masih Jawa Barat)

    “…Dari kawasan 15146 Jawa Barat, dari sekian banyaknya radio SW, Radio Ron hadir dengan musik-musik bergengsi…..”

    RAMA RADIO – Jakarta

    ” … Dari Jalan Perjuangan Raya No. … (lupa) Kebon Jeruk, Jakarta Barat, inilah Rama Radio, Citra Musik Dangdut Berkualitas….”

    RADIO SWARA MITRA – SW 2,900 MHz Jl.Haji Mencong Raya, Jakarta Selatan (sebetulnya sich masuk wilayah Kec.Ciledug, Kotamadya Tangerang, tapi mereka lebih suka menyebut Jakarta Selatan)

    ” AM 2900 KHz …. Swara Mitra….. dst..(lupa juga)…” sudah lama sich.

    dan lain-lain.

  9. 13 wisnu dhanangso
    Januari 1, 2010 pukul 1:31 pm

    Radio AM memang banyak yang memandang sebelah mata karena kualitasnya. Tapi siapa bilang radio AM gak berkualitas. Radio AM saat ini sudah banyak yang mendengarkan, dipantau dari keikut sertaan mereka dalam berinteraksi. Radio AM sebenar tidak ada bedanya dengan radio FM. Dimana kespesifikan suatu radio itu sendiri (segmen). Jika tepat pastilah radio itu punya kelebihan. Seperti radio konco tani dan swara kenanga. Membidik ke kalangan orang tua. Iklanpun akan melihat sendiri dimana “ia” akan “in” disebuah radio.Tetapi kalau sekarang mau mendirikan radio, ya harus berpikir panjang dahulu. karena izin harus ada dan itu tidak mudah.Sampai sekarangpun masih pada nunggu izin.

  10. Maret 6, 2012 pukul 9:43 am

    Meski radio Am di Jombang sudah pada hengkang ke jalur FM, kami RKPD Jombang yang berada di jalur AM 792 tetap bersemangat mengudara. Kini kami berubah nama menjadi LPPL Radio Suara Jombang AM. Seiring kemajuan tehnologi yang tidak bisa dibendung, kami juga bersiaran dijalur streaming di http://www.jombangkab.go.id /di http://www.sjam792.blogspot.com.

  11. Juni 7, 2012 pukul 9:39 am

    itulah bangsa indonesia yang maunya asal tiru2 dulu orang siaran lewat sw turus brbondong2 lari ke MW radio SW dianggap ndeso sekarang orang berbondong2 lari ke FM m radio MW dianggap ndeso piye tho mbokde pakdhe…….. engko terus pindah endi eneh ?…….. ayo siap2 dana……….
    wong kok dipermaikna oleh jepangdan amerika……….

  12. 16 dat gama
    Maret 9, 2013 pukul 4:24 am

    DI KEBUMEN juga masuh ada radio AM 558 RADIO DVK..SAMPE saat ini radio itu masih eksis..

  13. 17 DAT DEVGAN
    Maret 10, 2013 pukul 4:37 am

    saya mau ngasih informasi aja buat para pembaca..untuk daftar radio di KEBUMEN sampe maret 2013..Radio DVK 558 AM.RADIO ARDHANA 89.9 FM.RADIO IN 95 FM.RADIO BIMASAKTI 96.6 FM.RADIO SKB POP 98.8 FM.RADIO MAS 101.7 FM.RADIO PRIMA 103.3 FM.DAN RADIO PURBOWANGI 104 FM.DAN TV LOKAL KEBUMEN RATIH TV.SEMOGA BERMANFAAT.

  14. 18 dian
    Maret 12, 2013 pukul 1:11 am

    buat yang di purbalingga dan sekitarnya masih setia di jalur AM adalah radio SUARA PERWIRA 1215 AM..BAHKAN informasi terahir mau streaming..jadi ga kalah sama radio yang laen sama aja..

  15. 19 kimunk
    Juni 22, 2013 pukul 11:28 am

    kalo sy hobi denger n koleksi radio…pertama bisa merakit radio taon 87 lagi jaya2nya siaran AM atau biasa disebut jg MW waktu itu siaran FM yg sy inget cuma MUSTANG Jakarta frequencinya masih kosong awal taon 90 malah rame dipake buat ngebrik pemancar Fm & sy jg sempet ngebrik di frek.FM dgn Pemancar buatan sendiri..hobi dengerin radio SW terutama radio BBC & Radio Australia…ga sengaja dengerin orang ngebrik di frek. SW ternyata tetangga masih 1 RW ..trus tanya2 n coba2 ngerakit pemancar SW…ngebrik di frek.SW cuma 1 taon trus vacum 20 taon…baru 2 bulan ini coba ngebrik lagi di SW dan jadi hobi ngumpulin radio2 transistor dan tabung yg sekarang jadi barang antik yg harganya teru naik….koleksi radio antik sy kurang lebih sdh 200an dari transistor & radio tabung.

  16. 20 kimunk
    Juni 22, 2013 pukul 11:47 am

    skarang siaran AM sudah mulai banyak lagi

  17. 21 ilan
    Desember 5, 2013 pukul 1:34 am

    di semarang lagi di bangun studio radio am rodja..

  18. 22 bagus
    Desember 18, 2013 pukul 1:13 am

    radio rodja akan hadir di semarang dengan mengambil gelombang AM..SEMOGA siaran radio am di semarang dan sekitarnya mulai banyak lagi dengan mengudaranya radio rodja AM semarang

  19. 23 DIMAS
    Desember 27, 2013 pukul 2:20 am

    UNTUK DI SOLO SEKARANG SUDAH MENUDARA RADIO PPI 918 AM..RADIO NYA ORANG SOLO..

  20. 24 DUL
    Januari 11, 2014 pukul 1:41 am

    untuk yang di solo radio AM..RADIO RAMA SLENK MANAHAN 666 AM.RADIO RRI 972 AM.RADIO ABC 1224 AM.DAN RADIO BARU MENGUDARA PPI 918 AM SOLO..SEMOGA DI SOLO SEGERA MUNCUL RADIO RADIO AM BARU..AMI

  21. 25 HERMAN
    Januari 11, 2014 pukul 1:55 am

    BREBES RADIO BSA 1026 AM MASIH MENGUDARA..

  22. Agustus 10, 2015 pukul 1:23 am

    UNTUK JOGJA RADIO EGATAMA AM..RADIO KONCOTANI 702 AM..SWARA KENANGA 774 AM..RSP 828 AM..GEMMA 855 AM..PRO 4 1107 AM..RSI 1152 AM..RADIO EDUKASI 1251 AM..RADIO KARTIKA INDAH SWARA 1287 AM JOGJA..YANG STREAMING JUGA UDAH ADA..

  23. November 25, 2015 pukul 5:25 pm

    Salam dari Kota Kudus Jawa Tengah. Radio Muria Kudus dengan Frekuensi AM 1440 Tetap Bersemangat. Bisa juga via streaming http://WWW.Radiomuriakudus.com


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


B r o a d c a s t o l o g y

JANGAN ASAL COPY - PASTE



Berbagai karya di blog, boleh-boleh saja dikutip atau dimanfaatkan untuk berbagai keperluan lainnya. Biasakan untuk meminta ijin kepada pemiliknya, atau paling tidak menyebutkan sumbernya: RadioClinic dot com. Terimakasih.

The copyright of the articles in this blog is owned by Alex Santosa. Permission to republish in print or online must be granted by the author in writing.

Creative Commons License
Hak cipta blog ini dilindungi oleh Creative Commons Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 3.0 United States License.

B e z o e k e r s


tracker

S t a t

  • 558,268 hits

R a d i o p i n i

A r c h i v e s


%d blogger menyukai ini: