13
Mar
08

Kisah kura – kura dan batu

Kita pasti mengenal kisah kura-kura yang sering didongengkan pada saat kecil. Salah satu dongeng tentang kura-kura yang kita kenal adalah lomba lari antara kura-kura dan kelinci. Kura-kura seringkali dipandang sebelah mata karena geraknya yang lambat. Kita pun sering menyebut orang yang lamban seperti kura-kura.

Namun jangan salah, kura-kura bisa memenangkan lomba lari melawan kelinci karena kemampuannya berstrategi dan keberhasilannya mengkoordinasi sebuah team work untuk mencapai garis finish pada waktunya.

Kelinci, dia memiliki kemampuan untuk berlari dengan cepat, hanya sayang dalam dongeng dia tidak memutar otak untuk sedikit berstrategi dan hanya mengandalkan kemampuannya untuk mencapai garis finish.

Kemampuan yang prima dan percaya diri yang tinggi saja tidak cukup untuk mencapai tujuan akhir. Dengan strategi yang jitu dan team work yang solid, justru kita tidak perlu menghabiskan tenaga untuk mencapai hasil akhir yang maksimal. Kuncinya ada di kemampuan, kemauan, strategi dan team work.

Seorang teman berkata ‘lebih baik jadi kura-kura, biar lambat tapi masih lumayan bisa maju.’

Memangnya ada yang lebih parah dari kura-kura? ADA!

Menurut dia yang lebih parah dari kura-kura adalah BATU! Sudah keras, tidak maju-maju.

Seringkali kita menjumpai crew yang keras kepala dan susah diajak maju. Bahkan kita pun kadang tidak menyadari kalau sedang berubah wujud menjadi batu, yang maunya sendiri. Batu yang keras, tidak akan pernah bisa maju dan kalau dibiarkan justru menjadi sandungan bagi anggota team yang lain.

Hati-hati kalau sudah membatu. Batu yang keras dan tidak maju-maju, biasanya harus dibuang ke pinggir agar tidak bikin orang yang mau lewat tersandung.

Iklan

0 Responses to “Kisah kura – kura dan batu”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


B r o a d c a s t o l o g y

JANGAN ASAL COPY - PASTE



Berbagai karya di blog, boleh-boleh saja dikutip atau dimanfaatkan untuk berbagai keperluan lainnya. Biasakan untuk meminta ijin kepada pemiliknya, atau paling tidak menyebutkan sumbernya: RadioClinic dot com. Terimakasih.

The copyright of the articles in this blog is owned by Alex Santosa. Permission to republish in print or online must be granted by the author in writing.

Creative Commons License
Hak cipta blog ini dilindungi oleh Creative Commons Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 3.0 United States License.

B e z o e k e r s


tracker

S t a t

  • 552,124 hits

R a d i o p i n i

A r c h i v e s


%d blogger menyukai ini: